5 Film Terkenal yang Terang-Terangan Ngejiplak Film Lain

Diposting pada

5 film terkenal yang dijiplak secara terang-terangan oleh film lain

film-ngejiplak

Ada pepatah, “Semakin tinggi pohon, semakin kuat anginnya.” Pepatah ini sangat relevan dalam kasus plagiarisme dalam film.

Semakin tinggi keuntungan dan keberhasilan suatu pekerjaan, semakin banyak orang akan mencoba menggunakan pekerjaan tersebut.

Salah satunya adalah dengan menjiplak karya terkenal dan membuat film baru yang hampir mirip. Bahkan terkesan terkesan.

Jika Anda penasaran dengan film mana yang terang-terangan menjiplak film lain, Jaka telah mengumpulkan daftarnya untuk Anda di sini.

Menurut KBBI, plagiarisme adalah penjiplakan atau rekaman karya, pendapat, dll.

Dalam seni, seperti film atau musik, itu cukup sering terjadi! Kasus plagiarisme harus diselesaikan di pengadilan dan pemenang berhak atas kompensasi.

Nah, beberapa film terkenal di bawah ini jelas-jelas plagiat. Penasaran film apa saja? Yuk, simak artikel berikut ini!

Kisah Hiu (2004) / Temukan Nemo (2003)

Orang-orang pasti bertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi salah satu makhluk laut dan seperti apa kehidupan mereka.

Minat khusus pada kehidupan laut memuncak pada pertengahan 2000-an ketika Pixar merilis Finding Nemo, yang mencapai box office pada tahun 2003.

Orang-orang tidak pernah merasa cukup untuk menjadikannya salah satu film animasi paling sukses sepanjang masa.

Pada tahun 2004 DreamWorks juga merilis Shark Tale, film animasi keluarga lainnya tentang makhluk laut.

Kedua film memiliki subplot yang sama tentang hiu yang tidak makan ikan, meskipun “Shark Tale” lebih banyak menggunakan subplot ini daripada “Finding Nemo”.

Baca Juga  Cara Menggunakan Anonymous Chat Telegram

Namun, “Finding Nemo” masih jauh lebih populer daripada “Shark Tale”, bahkan cukup populer untuk memiliki sekuel. Seperti “Finding Dory,” yang berlatar 13 tahun setelah film pertama.

Sementara itu, “Shark Tale” sering dikritik karena dianggap plagiat dan tidak akan mendapatkan sekuel.

The Hunger Games (2012) / Battle Royale (2000)

Novel dan film The Hunger Games memang merupakan waralaba film besar yang menghasilkan jutaan dolar.

Film ini bercerita tentang masa depan dystopian. Anak-anak muda dari berbagai distrik di negara Panem dipaksa untuk saling membunuh hingga hanya ada satu yang selamat, yang dikenal sebagai “Sang Pemenang”.

Mengerikan lagi, pertandingan yang penuh dengan maut itu disiarkan secara langsung oleh publik untuk disaksikan.

Tujuan dari pertunjukan tersebut adalah untuk menghukum masyarakat Panem atas pemberontakan di masa lalu terhadap Capitol dan untuk mengintimidasi masyarakat agar tidak memulai pemberontakan lagi.

Namun, kisah ini sebenarnya diceritakan dalam film Jepang “Battle Royale”, yang juga berlatar masa depan distopia.

Dalam film ini, pemerintah memaksa sekelompok remaja sekolah menengah untuk bertarung satu sama lain sampai ada pemenang, untuk mengendalikan mereka dan mencegah revolusi. Seperti film kembar, hanya berbeda lokasi rilis.

Battle Royale dirilis pada tahun 2000, sedangkan film Hunger Games pertama dirilis pada tahun 2012, lebih dari satu dekade kemudian.

Avatar (2009) / Menari dengan Serigala (1990)

James Cameron adalah salah satu pembuat film paling sukses dalam sejarah Hollywood dengan hits besar seperti dua film Terminator pertama “Aliens”, “The Abyss”, “True Lies” dan “Titanic”.

Ini adalah beberapa film paling terkenal dan menguntungkan yang pernah dibuat dan tentu saja menghabiskan banyak uang untuk membuat film-film ini.

Baca Juga  10 Cerita Lucu Dalam Bahasa Inggris Singkat Beserta Artinya

Namun, ketika Cameron sedang syuting Avatar pada tahun 2009, 12 tahun setelah film blockbuster Titanic sebelumnya, keterampilan mendongengnya sangat terbatas.

Kritikus dan penonton bioskop sama-sama menunjukkan betapa miripnya film tahun 1990 Kevin Costner “Dance with Wolves”.

Film “Dance with Wolves” terjadi pada tahun 1863 di hutan belantara perbatasan Amerika.

“Avatar” berlatar di planet Pandora yang berhutan lebat pada tahun 2154. Titik plot utama dari kedua film tersebut juga sangat mirip.

The Fast and the Furious (2001) / Point Break (1991)

Waralaba Fast and The Furious secara keseluruhan cukup menghibur. Termasuk kejar-kejaran dan ledakan alih-alih memprioritaskan plot cerita.

Tahukah Anda, bagaimanapun, bahwa film pertama secara terang-terangan mencuri plot “Point Break”, sebuah film aksi tentang peselancar yang dibuat 10 tahun sebelum Fast & Furious.

Bukan hanya sedikit kemiripan di sana-sini, bahkan Fast & Furious menjiplak plot adegan demi adegan yang sama, plagiat total!

Jumat tanggal 13 (1980) / Halloween (1978)

Subgenre slasher dalam film horor mungkin tampak murahan akhir-akhir ini. Namun, pada akhir 1970-an, mereka masih baru dan revolusioner.

Film tahun 1978 “Halloween” oleh maestro horor John Carpenter menetapkan genre slasher. Hal ini mengubah wajah film horor modern selama bertahun-tahun yang akan datang, terutama dengan fokus pada karakter remaja.

Hanya butuh dua tahun untuk salah satu rip-off Halloween paling awal dirilis, film “Friday the 13th”.

Dalam kedua film tersebut, seorang remaja yang terobsesi seks menjadi korban pembunuh berantai gila dengan masa lalu yang bermasalah.

Kedua film tersebut tidak memiliki banyak alur cerita, tetapi memiliki lebih banyak jumpscare, cipratan darah, dan adegan seks acak.

Bahkan Friday the 13th sutradara Sean S. Cunningham dan penulis Victor Miller secara terbuka mengakui bahwa film tersebut dibuat setelah kesuksesan Halloween.

Baca Juga  Cara Merawat Kucing Persia dengan Benar

Sumber :