Analisis Novel “Eiffel I’m In Love” beserta Unsur Intrinsiknya

Diposting pada

Minat pada kutipan baru

Setiap karya sastra pasti memiliki kelebihan dan kekurangan serta daya tarik dan hal-hal yang tidak menarik. Novel sebagai karya sastra tidak terkecuali.

 

Analisis-Novel-“Eiffel-I’m-In-Love”-beserta-Unsur-Intrinsiknya

 

Berikut Ini Telah Kami Kumpulkan Yang Bersumber Dari Laman https://www.berpendidikan.com/ Yang Akhirnya Saya Tuliskan Disini.

Namun pro dan kontra atau menarik dan tidak menariknya sebuah karya sastra dipengaruhi oleh banyak hal. Ini termasuk sudut pandang apresiatif yang mengevaluasi pekerjaan, lingkungan kerja, dan penulis pekerjaan.

Dalam hal ini, tidak ada objektivitas yang mutlak dalam memeriksa baik atau tidaknya suatu karya sastra. Meski begitu, tentunya ada pendekatan standar untuk mengukur bobot sebuah karya sastra, antara lain teori, pandangan publik, dan pendapat orang yang berkompeten.

Atas dasar ini, sangat mungkin bahwa mengevaluasi seratus orang pada sebuah novel akan menghasilkan seratus pendapat yang berbeda, walaupun ada kemungkinan posisi yang sama.
Seperti yang sudah dijelaskan pada pelajaran sebelumnya, daya tarik sebuah novel dapat digambarkan dari segi unsur intrinsiknya. Memeriksa elemen-elemen ini dapat membantu Anda mempelajari plot, karakter, subjek yang disorot, gaya bicara, dan pesan yang disampaikan.

Contoh kutipan dari novel “Eiffel I’m In Love”

Novel “Eiffel, aku jatuh cinta”

“Tidak, saya rasa saya tidak perlu menelepon Anda. Masalahnya di sini sudah sepi. Tidak ada yang menunggu,” kata pengemudi Tita yang tampak lelah mengangkat papan nama. Dan ternyata Tita baru saja menyadari bahwa bandara jauh lebih sepi dibanding saat dia tiba.

“Baiklah. Tita ke telepon umum duIu. Jangan kemana-mana. Kalau sudah ketemu, suruh mereka tunggu di sini sampai Tita datang,” perintah Tita. Tita langsung bangkit dari tempat duduknya dan menghampiri telepon umum.

Baca Juga  Majas Repetisi (Pengertian, Jenis dan Contoh Kalimat)

“Halo?”

“Hai Papa? Ini Tita. Kenapa kamu belum datang juga?”

“Apa yang tidak kamu dapat? Om Reza menelepon ke sini sepuluh kali. Kenapa kamu tidak datang ke sini? Om Reza menunggu lebih dari 2 jam!”

“Tidak mungkin Pa, Tita sudah menunggu di sini 3 jam yang lalu. Om Reza tidak muncul.”

“Di mana kamu menunggu?”

“Um…”, Tita melihat ke kiri dan ke kanan dan mencari petunjuk dimana dia berada hingga sampai pada papan yang tergantung di pintu luar. “Astaga! Tita menunggunya tiba di pedesaan! Pantas saja aku belum menemukannya.”

Tita pun segera mendatangi tempat supir itu menunggu dan meminta mereka meninggalkan tempat tersebut. Keduanya lalu lari ke tujuan luar negeri.

“GUBRAAK!” Tiba-tiba Tita menabrak sesuatu dengan keras dan terjatuh. Tita mencoba bangkit dan melihat apa yang menimpanya. Ternyata orang yang ditemui Tita adalah pria jangkung yang nampaknya beberapa tahun lebih tua dari Tita, dan tubuhnya lembap karena minuman yang tumpah akibat tabrakan itu.

“Oh, maafkan aku. Maaf, Mas. Aku tidak bermaksud begitu.”

“Maaf. Kalau kamu pergi, matamu akan melihat ke depan. Lagipula, kamu bisa berjalan-jalan di tempat keramaian seperti ini,” seru pria itu sambil mengusap bajunya yang basah. Pria itu kemudian mengeluarkan papan nama pengemudi Tita dan membacanya.

Lalu dia menatap Tita. “Jadi kamu, siapa namanya Tita?” dia berkata.

“Yeah yeah. Bagaimana kamu tahu?”

“Kamu tahu? Minuman yang kamu tumpahkan itu adalah gelas ketiga sejak menunggumu. Bagaimana bisa kamu tidak menunggu 2 jam.”

“Maaf, saya salah tempat. Saya menunggu dia tiba di negara ini,” kata Tita pelan.

“Lama nunggu, bajunya jadi basah kuyup. Begini, Bapak sudah menunggu di sana,” kata Adit sambil menunjuk Paman Reza.

Baca Juga  Bintang Adalah : Pengertian, Sejarah Kuno, Ciri, Macamnya

“Sore, Om. Maaf, kamu sudah menunggu lama sekali,” kata Tita sambil mengulurkan tangannya. Tita membayangkan Paman Reza tidak akan menyambut uluran tangannya dan malah memarahinya seperti pemuda itu.

“Oh, apakah itu Tita?”

“Aku… iya… iya, Om,” kata Tita ketakutan.

“Ya Tuhan, kamu sudah besar. Kamu di kelas berapa? Kamu tahu terakhir kali kamu melihat diri kamu setinggi lutut, Om. Kecil sekali. Oh ya, kamu bertemu Adit, kan?” “Maaf, orangnya agak pemarah. Om tidak tahu kenapa dia bisa seperti ini sekarang. Padahal dia sangat ramah, dia tidak bermain. Saat kecil, Adit bahkan suka bermain-main dengan sepupunya. Ini sudah sejak ibunya datang. ” meninggal beberapa tahun. Mungkin dia akan baik-baik saja secara bertahap. Ya Tidak? Mungkin dia bisa merubah karakternya lagi saat bertemu pasangannya, ”kata Om Reza akhirnya.

Tita hanya ingin tertawa dan teringat bahwa Adit yang pernah melecehkannya secara verbal ternyata senang bermain-main.
(Eiffel, aku jatuh cinta, Rachmania Arunita)
Elemen intrinsik baru
Seperti yang telah disinggung di atas, daya tarik sebuah novel dapat dilihat dari berbagai unsur intrinsiknya. Selain itu tentunya yang paling dominan, dan sebagian besar orang menyimpulkan bahwa daya tarik sebuah novel tentunya adalah isi ceritanya. Namun, jangan lupa bahwa isi cerita dalam novel didasarkan pada unsur intrinsik dan ekstrinsik.

Beberapa contoh daya tarik dari petikan baru di atas termasuk yang berikut ini.

1. Tentang subjek; Cuplikan dari novel tersebut memuat topik tentang anak muda atau remaja dengan segala tingkah lakunya, ciri-ciri dan dirinya. Berdasarkan tema tersebut, maka dapat diartikan bahwa isi novel di atas adalah menguak cerita remaja yang menghadapi hal-hal tersebut.
2. Dari segi arus; Kutipan novel di atas memiliki alur ke depan. Plot diatur dalam urutan waktu berjalan maju, tidak berkedip mundur (berputar) atau mundur ke masa lalu. Dengan plot yang demikian, maka plot novel ini dapat dengan mudah dipahami oleh pembacanya.
3. Terkait mandat atau kedutaan; Beberapa pesan yang dapat disimpulkan dari bagian novel dapat tercermin dari kehidupan nyata.

Baca Juga  Terjemahan dan Tafsir Surah An-Nuur Ayat 27-29

Pesan-pesan yang bisa Anda peroleh secara implisit dan eksplisit dari ekstrak novel meliputi yang berikut ini.

1) Jaga setiap pekerjaan atau sesuatu yang kita lakukan sehingga tidak ada yang salah. Hal ini terbukti dalam novelnya, yaitu ketidaktelitian Tita dalam memperhatikan kemana harus menunggu Om Reza dan anaknya.

2) Jangan mudah marah dan putus asa, apalagi menyalahkan orang lain atas kejadian yang kasusnya tidak jelas. Novel ini menunjukkan hal itu melalui dialog Tita dengan ayahnya yang meminta Om Reza yang belum juga datang.

3) Dalam kehidupan sehari-hari, Anda harus selalu berhati-hati dan fokus dalam melakukan sesuatu. Hindari tindakan tergesa-gesa. Kabar itu tersirat dari kejadian Tita Adit menumpahkan minuman.

Lihat Juga: Deret Geometri