Bintang Adalah : Pengertian, Sejarah Kuno, Ciri, Macamnya

Diposting pada

Definisi bintang

pengertian-bintang

Bintang-bintang ini adalah benda langit yang memancarkan cahaya, ada benda angkasa yang dapat menghasilkan cahayanya sendiri, ada juga benda langit yang menerima cahaya dari benda angkasa lain setelah memantulkan cahayanya.

Pada umumnya istilah bintang biasanya hanya digunakan untuk benda langit yang menghasilkan cahayanya sendiri. Bintang-bintang ini adalah semua objek dengan massa antara 0,08 dan 200 massa matahari yang saat ini menghasilkan energi melalui reaksi fusi nuklir, bintang terdekat dengan Bumi, matahari.

Beri nama bintang

Ada sebuah konsep yang telah / telah digunakan oleh orang-orang dari zaman dahulu hingga sekarang. Prinsip konsep ini adalah dengan membayangkan pola-pola yang terbentuk yang dibentuk oleh beberapa bintang yang menonjol, yang menurutnya terkait dengan aspek-aspek tertentu dari alam atau mitologinya, konsep tersebut disebut konsep rasi bintang.

Satu-satunya otoritas yang diakui secara internasional dalam penamaan benda langit adalah International Astronomical Union “IAU”, meskipun banyak nama bintang diwariskan sebelum IAU didirikan. Nama bintang bisa berasal dari budaya kuno, banyak dari nama ini juga berasal dari bahasa Latin dan Arab, mungkin karena orang Arab sangat mengenal bintang tersebut.

Jarak dari bintang ke bumi

Karena pergerakan bumi mengelilingi matahari, bintang tampak bergerak dalam elips yang dikenal sebagai elips paralaktik. Sudut yang terbentuk antara bumi-bintang-matahari (p) disebut paralaks bintang. Semakin jauh bintang itu dari Bumi, semakin kecil paralaksnya. Dengan mengetahui paralaks bintang, kita dapat menentukan jarak bintang dari hubungan:

  • tan p = R / d

R adalah jarak dari bumi ke matahari dan d adalah jarak dari matahari ke bintang. Karena sudut teta sangat kecil, persamaan di atas bisa ditulis seperti ini

  • Ø = R / d

dalam persamaan di atas p dalam radian. Sebagian besar sudut p yang diperoleh dari pengamatan berada dalam detik busur (simbol detik busur = {”}) (1 derajat = 3600″, 1 radian = 206265 “). Jadi jika p dalam detik busur maka

  • p = 206265 (R / d)

Jika kita mendefinisikan jarak dalam satuan astronomi (AU) (1 AU = 150 juta km) maka

  • p = 206265 / hari

Dalam astronomi, satuan jarak sebuah bintang biasanya digunakan dalam satuan parsec (pc), yang didefinisikan sebagai jarak ke bintang yang paralaksnya satu detik busur. Dengan cara itu kita mendapatkannya

  • 1 buah = 206265 SA = 3,086 × 10 ^ 18 cm = 3,26 tahun cahaya
  • p = 1 / s -> p dalam detik busur dan dalam parsec.

Dari pengamatan terlihat bahwa bintang dengan paralaks terbesar adalah bintang Proxima Centauri yaitu 0,76. Dengan menggunakan persamaan di atas, jarak bintang ini dari Mthr (yaitu jarak dari bintang ke bumi) adalah 1,3 pc = 4,01 x 10 ^ 13 km = 4,2 tahun cahaya (yang berarti bahwa cahaya yang dipancarkan oleh bintang ini Time 4.2 membutuhkan waktu tahun untuk sampai ke bumi). Seberapa jauh jarak ini? Jika jarak Bumi – Mthr (150 juta km) direduksi menjadi 1 meter, maka jarak Mthr – Proxima Centauri adalah 260 km !!! Karena alasan ini, bahkan dengan teleskop terbesar di Observatorium Bosscha, bintang hanya terlihat sebagai titik cahaya.

Baca Juga  GB Whatsapp Apk

Sebenarnya ada beberapa cara lain untuk mengukur jarak sebuah bintang, seperti fotometri paralaks, yang menggunakan cahaya kuat sebenarnya dari bintang tersebut. Maka metode paralaks trigonometri ini hanya bisa digunakan untuk bintang hingga jarak 200 pc. Untuk bintang yang lebih jauh, jarak dapat ditentukan dengan mengukur kecepatan bintang.

Fitur dan properti bintang

Berikut ini adalah sifat dan karakteristik bintang, yang meliputi:

Diameter bintang

Karena jarak yang luar biasa dari semua bintang dari matahari “kecuali matahari yang merupakan jarak terdekat”, bentuknya menyerupai titik-titik kecil ini jika dilihat dengan mata telanjang dari Bumi. Namun, ukuran sebenarnya dari sebuah bintang sangat bervariasi. Ada bintang dengan ukuran hanya 20 sampai 40 km, tetapi ada juga bintang dengan ukuran 900 juta km.
Kinematika “gerakan” bintang

Pengamatan kinematika bintang biasanya dinilai dari kecepatan radialnya menuju atau menjauh dari matahari dan perpindahan transversalnya. Dengan informasi ini, para ilmuwan dapat mengetahui asal usul, usia, struktur, dan evolusi bintang dan galaksi di sekitarnya.

Komposisi bintang

Massa bintang di galaksi kita terdiri dari sekitar 71% hidrogen dan 27% helium, ditambah sisa molekul biasa yang lebih berat. Karena unsur-unsur berat di awan molekul “tempat terbentuknya bintang” terus meningkat, unsur-unsur bintang merupakan faktor penting dalam menentukan usia bintang, selain mampu memberikan informasi tentang sistem planet bintang.

Massa bintang

Massa bintang juga sangat bervariasi, yang pasti suatu benda dapat / dapat disebut bintang jika menghasilkan cahayanya sendiri dan juga memiliki massa 0,08-200 kali massa matahari, salah satu bintang yang paling masif adalah Eta. Carinae, massanya 100-150. kali massa matahari.

Struktur inti bintang

Sebuah bintang terbentuk jika ia memiliki bagian inti yang seimbang secara hidrostatis. Keseimbangan hidrostatis ini terjadi ketika tekanan dari dalam ke luar bintang mengimbangi gaya gravitasi yang menarik bintang dari luar ke dalam, dan tidak hanya berada dalam kesetimbangan hidrostatis, inti bintang juga mempertahankan kesetimbangan. “suhu” termal.

Medan magnet bintang

Medan magnet bintang dihasilkan oleh inti bintang, tempat plasma bergerak, yang bekerja seperti dinamo. Medan magnet yang dihasilkan meliputi semua bintang, massa kandungan dan aktivitas bintang pada permukaan bintang merupakan faktor yang menentukan kekuatan medan magnet bintang tersebut.

Baca Juga  Pengertian Kalimat Konjungsi Korelatif, Jenis, Ciri dan Contoh

Bintang rotasi

Alat yang digunakan untuk mengukur laju rotasi sebuah bintang disebut spektroskopi. Metode lain yang juga banyak digunakan adalah dengan mengamati laju rotasi sebuah titik bintang. Bintang yang lebih muda biasanya memiliki laju rotasi yang lebih cepat daripada bintang yang lebih tua. Medan magnet dan angin bintang mempengaruhi laju rotasi bintang.

Suhu bintang

Suhu permukaan bintang ditentukan oleh energi di intinya. Biasanya, suhu bintang diperkirakan berdasarkan indeks warna bintang. Bintang masif biasanya memiliki suhu hingga 50.000 derajat Celcius.

Usia sidereal

Umur sebagian besar bintang pada saat ini biasanya 1-10 miliar tahun. Ada bintang yang mungkin sedikit lebih tua, ada pula yang lebih muda. Perkiraan umur sebuah bintang dapat dilihat dari massanya. Semakin tinggi massa sebuah bintang, semakin muda bintang tersebut.

Klasifikasi berbagai jenis bintang

Di bawah ini adalah klasifikasi jenis bintang, diantaranya sebagai berikut:

Berdasarkan efek Luminocystas pada sebuah bintang dalam garis spektralnya, bintang ini dapat diklasifikasikan menjadi:

  • 0 (raksasa yang maha kuasa)
  • Saya (raksasa)
  • II (raksasa cahaya)
  • III (raksasa)
  • IV (sub-raksasa)
  • V (seri utama)
  • VI (sub-kurcaci)
  • VII (katai putih)

Bintang dapat dibagi menjadi beberapa kelompok berikut berdasarkan suhunya:

  • O (lebih dari 33.000 derajat Kelvin)
  • B (10.500 hingga 30.000 derajat Kelvin)
  • A (7.500-10.000 derajat Kelvin)
  • F (6.000-7.200 derajat Kelvin)
  • G (5.500-6.000 derajat Kelvin)
  • K (4,000-5,200 derajat Kelvin)
  • M (2.600-3.850 derajat Kelvin)

Contoh bintang

Di bawah ini adalah beberapa contoh bintang yang paling dekat dengan Matahari beserta penjelasannya

Alpha Centauri

Alpha Centauri, juga dikenal sebagai Rigil Kentaurus, adalah bintang paling terang di konstelasi Centaurus. Meski secara kasat mata terlihat seperti satu titik, sebenarnya bintang ini memiliki tiga komponen bintang. Di antara yang lain;

  • Alpha Centauri A (α Cen A),
  • Alpha Centauri B (α Cen B.
  • Proxima Centauri (α Cen C).

Alpha Centauri adalah sistem bintang terdekat dengan bumi kita pada jarak 4,2 hingga 4,4 tahun cahaya.

Bintang Barnard

Barnard Star adalah katai merah dengan massa yang sangat kecil. Jaraknya sekitar 6 juta tahun cahaya dari Bumi. Bintang ini adalah bintang terdekat di konstelasi Ophiuchus dan, setelah tiga komponen bintang dalam sistem Alpha Centauri, juga merupakan bintang terdekat keempat dengan Matahari.

Serigala 359

Wolf 359 adalah bintang katai merah di konstelasi Leo dan dekat dengan ekliptika. Jaraknya sekitar 7,8 tahun cahaya dari Bumi, memiliki ukuran 13,5 yang tampak, dan hanya dapat dilihat dengan teleskop besar. Wolf 359 adalah salah satu bintang terdekat dengan tata surya kita setelah Alpha Centauri, Proxima Centauri dan bintang Barnard. Karena kedekatannya dengan Bumi, bintang ini sering disebut-sebut dalam beberapa novel.

Baca Juga  Download Aplikasi VidMate Lama

Lalande 21185

Lalande 21185 adalah bintang merah kecil di konstelasi Ursa Major. Yang berjarak sekitar 8,3 tahun cahaya dari Bumi. Meski relatif dekat, namun terlalu redup untuk mata telanjang. Dalam waktu sekitar 19.900 tahun, Lalande 21185 akan menjadi sekitar 4,65 ly (1,43 pc) dari Matahari.

Sirius adalah bintang paling terang di langit malam, terletak di konstelasi Canis Major. Sirius dapat dilihat hampir di mana saja di permukaan bumi kecuali oleh orang yang tinggal di lintang di atas 73,284 derajat utara. Sirius adalah salah satu sistem bintang terdekat ke Bumi pada jarak 2,6 parsec, atau 8,6 tahun cahaya.

Sekian dan terima kasih telah membaca tentang pengertian bintang, klasifikasi, sifat dan sifat. Semoga apa yang dijelaskan semoga bermanfaat untuk anda.

Spektrum bintang

Dalam astronomi, bintang dikelompokkan menurut spektrumnya. Spektrum ini dikelompokkan berdasarkan fakta bahwa spektrum bintang menyediakan banyak informasi, mulai dari suhu hingga unsur-unsur yang terkandung di dalam bintang. Spektrum adalah hasil pembiasan gelombang elektromagnetik (misalnya cahaya). Pada dasarnya, cahaya yang kita temukan setiap hari – yaitu putih / bening – merupakan kombinasi dari berbagai warna. Warna-warna ini mewakili tingkat energi: merah memberikan energi terendah dan ungu memberikan energi tertinggi.

Berdasarkan rumus E = hf = hc / A.

E = energi, h = konstanta Planck, f = frekuensi, c = kecepatan cahaya dan A = panjang gelombang,

Oleh karena itu, gelombang energi yang besar memiliki frekuensi yang besar dan sebaliknya panjang gelombangnya kecil. Informasi semacam itu yang telah diteruskan

dengan pendekatan fisik yang berbeda, sehingga ketika digunakan dalam astronomi, spektrum bintang menjadi sangat penting.
Tingkat kecerahan bintang (luminositas)

Kecerahan alami sebuah bintang dapat dikenali dari pancaran energinya. Semakin besar energi yang dipancarkan, semakin banyak bintang yang dihasilkan

Cahaya. Bagi astronom, luminositas didefinisikan sebagai jumlah energi yang dipancarkan bintang ke segala arah per detik pada permukaan 1 cm2.

Tentu saja, karena jarak bintang sangat jauh, pengamat tidak dapat pergi ke bintang untuk mengetahui berapa banyak energi yang dipancarkan. Untuk melakukan ini, pertama-tama kita harus menentukan energi total yang diterima penonton per detik di area seluas 1 cm2. Energi yang diterima pengamat ini dapat diperoleh dari cahaya yang diamati. Jadi luminositas dapat diperoleh dari hubungan: E = L / 4 (pi) d2.

Jadi semoga artikel Pendidikan.co.id tentang Memahami Bintang: Contoh, Penamaan, Jarak, Properti, Properti, Jenis, Spektrum, Iluminasi, dapat bermanfaat bagi Anda semua.

Sumber :