Pengertian Reptil Hewan Berdarah Dingin, Ciri, Klasifikasi, Struktur dan Sistem

Diposting pada

Pengertian reptilia adalah

Reptil (reptilia) adalah kelompok vertebrata yang berdarah dingin dan memiliki sisik yang menutupi tubuhnya. Reptil adalah tetrapoda (hewan dengan empat anggota tubuh) dan bertelur, yang embrio-nya ditutupi oleh selaput cairan ketuban.
Sifat reptil

 

Pengertian-Reptil-Hewan-Berdarah-Dingin,-Ciri,-Klasifikasi,-Struktur-dan-Sistem

Berikut ciri-ciri reptilia, yaitu:

  • Badan terdiri dari kepala, leher, badan dan ekor.
  • Habitat di darat dan di air.
  • Tubuhnya ditutupi sisik yang terbuat dari bahan tanduk.
  • Bernapaslah dengan paru-paru Anda.
  • Dalam darah dingin (Poikiloterm).
  • Ras yang berbaring dengan kaki, kecuali ular.
  • Umumnya sarana pindahan berbentuk dua.
  • Jantung terdiri dari 4 ruang dengan sekat yang belum sempurna.

Habitat reptil

Habitat reptil berada di tempat yang lembab dan pola makannya bergantung pada jenis hewannya. Misalnya: penyu makan tumbuhan, buaya makan daging.

Peran reptil dalam kehidupan

  • Sebagai hewan peliharaan
  • Kulit reptil digunakan sebagai bahan kerajinan
  • Digunakan untuk konsumsi
  • Telur reptil sering dikonsumsi manusia
  • Menetralkan racun dan racun

Klasifikasi reptil

Ordo Squamata
Pesanan Testudinata
Trim buaya
Pesan Rhynchocephalia

Ordo Squamata

Ordo Squamata merupakan hewan reptil dengan kulit bersisik. Tatanan ini adalah tatanan terbesar di dunia reptilia. Pesanan ini dipecah menjadi subkontrak, yaitu:

1. Subordinasi Lacertilia

Sifat karakteristik:

  • Memiliki timbangan yang berbeda
  • Memiliki cakar
  • Memiliki kaki belakang yang terdiri dari 5 jari kaki berjejaring
  • Memiliki kelopak mata dan tindik telinga
  • Memiliki lidah yang panjang

Contoh hewan dari subordo ini adalah: tokek, kadal, kadal, bunglon dan naga

Baca Juga  Fitur Seva.id yang Menguntungkan Saat Beli Mobil Bekas

2. Ular rusak

Sifat karakteristik:

  • Tidak punya kaki
  • Tidak memiliki kelopak mata
  • Memiliki sensor suhu
  • Memiliki organ Jacobson sebagai reseptor, sehingga ular tersebut memiliki bau yang menyengat

Contoh hewan dari subordo ini adalah: ular

3. Amfisbaenia Terganggu

Sifat karakteristik:

  • Tubuhnya panjang dan beberapa anggota tubuhnya hilang
  • Matanya belum sempurna
  • Tubuh memiliki segmen

Contoh hewan dari subordo ini adalah: Wormlizard

Ordo Buaya

Sifat karakteristik:

  • Memiliki sisik keratin yang tebal
  • Memiliki otot yang kuat di bagian ekor
  • Kepalanya keras dan kuat
  • gigi tajam

Contoh hewan dalam ordo ini adalah: buaya

Ordo Chelonia

Sifat karakteristik:

  • Memiliki kerang
  • Tubuh pendek
  • Toothless dan lidah tidak bisa keluar
  • Cangkang hewan ini berfungsi sebagai pelindung dari predator yang merupakan bagian dari tulang belakang

Contoh hewan dalam ordo ini adalah: kura-kura dan kura-kura

Ordo Rynchochephalia

Sifat karakteristik:

Duri yang memanjang di sepanjang tulang belakang
Memiliki mata ketiga yang digunakan untuk menentukan kondisi pencahayaan

Contoh hewan dalam ordo ini adalah: Tuatara

Struktur tubuh reftile

  • Struktur tubuh terdiri dari kepala, leher, badan dan ekor
  • Di setiap kaki mereka memiliki jari yang mencakar
  • Mulutnya memanjang dengan gigi kerucut (berbentuk kerucut)
  • Di ujung moncong terdapat dua lubang hidung (eksternal jahat) yang menyerupai organ pernapasan
  • Di sampingnya ada mata besar dengan kelopak mata ganda dan membran nictitanium
  • Di telinga terbuka di belakang mata
  • Warna sel pigmen (chromatophores)

Properti dari kelas reptil

  • Bentuk tubuhnya bermacam-macam, ada yang sangat pendek dan ada yang memanjang. Tubuh ditutupi oleh tonjolan sisik epidermis dengan tambahan lapisan tulang kulit.
  • Anggota badannya dipasangkan, biasanya dengan lima jari, dan cocok untuk elongatran atau berenang, kecuali ular dan beberapa kadal.
  • Kerangka terbuat dari tulang rusuk keras yang dilengkapi dengan tulang dada (kecuali pada ular) untuk membentuk rongga / cangkang keranjang yang lengkap. Tengkorak memiliki kondilus oksipital
  • Bernapas dengan paru-paru, tanpa insang, kloaka digunakan untuk bernapas pada beberapa hewan, adanya lengkungan cabang pada fase embrio
  • Sirkulasi darah tertutup dan berlipat ganda. Jantung dengan 3 bilik (2 atrium, 1 bilik), khusus untuk buaya 4 bilik dan ada foramen panizzae. Memiliki banyak lengkungan aorta
  • Ekskresi sepasang meephros ginjal, hasil ekskresi berupa asam urat, terutama sisa nitrogen
  • Sistem saraf dilengkapi dengan lobus optik di bagian belakang otak, selain saraf terminal dengan 12 pasang saraf kranial.
  • Alat kelamin terpisah, pembuahan internal
  • Telur dilapisi dengan kapur atau cangkang keras, membran ekstraembrionik (amnion, corion dan allantois), bukan fase larva yang hidup di dalam air
  • Hewan ektotermik memiliki beberapa kebiasaan untuk menjaga suhu tubuh
  • Dua lubang hidung di moncongnya. Mata samping yang besar memiliki kelopak mata atas dan bawah.
  • Membran niktitans tembus cahaya. Lubang telinga ditutup oleh lipatan kulit.
Baca Juga  Lawless Jakarta: Sepeda Motor, Musik, Tato dan Makanan!

Sistem pencernaan reptil

Saluran pencernaan terdiri dari mulut, kerongkongan, lambung, usus dan kloaka.

Selama pencernaan, makanan mengalir dari mulut ke kerongkongan dan kemudian ke perut. Makanan berpindah dari perut ke usus. Di usus, ia mengosongkan dua kelenjar pencernaan, hati dan pankreas. Di usus, pencernaan kimiawi terjadi melalui enzim pencernaan dan proses penyerapan sari makanan. Residu yang tidak terserap dikeluarkan melalui kloaka.

Sistem pernapasan reptil

  • Reptil bernapas dengan paru-paru. Gas O2 di udara masuk melalui lubang hidung => rongga mulut => lendir => batang tenggorokan panjang => bronkiolus di paru-paru. Darah membawa O2 dari paru-paru ke seluruh jaringan tubuh. Gas CO2 diangkut dari jaringan tubuh melalui darah ke jantung, untuk dikeluarkan melalui paru-paru => bronkiolus => trakea panjang => lendir => rongga mulut => lubang hidung. Pada reptil yang hidup di air, lubang hidung bisa ditutup saat menyelam.
    Sistem siklus reptil

Siklus reptil dimulai dari jantung dan kemudian masuk ke paru-paru, lalu kembali ke jantung, dan CO2 dari ventrikel kanan memasuki paru-paru melalui arteri pulmonalis. Di paru-paru, alveoli bekerja dengan cepat menggantikan karbondioksida (CO2) dengan oksigen (O2). Darah kemudian memasuki atrium di sebelah kiri jantung melalui vena pulmonalis.

Sistem reproduksi reptil

Reproduksi seksual pada reptil dimulai dengan perkawinan, diikuti oleh pembuahan. Pemupukan kemudian menciptakan zigot yang berkembang menjadi embrio. Pemupukan reptil dapat dilakukan secara eksternal maupun internal.

Contoh reptil

Berikut 10 contoh reptilia, yaitu:

  1. Ular
  2. bunglon
  3. penyu
  4. Labi-Labi
  5. penyu
  6. buaya
  7. kadal
  8. kadal
  9. Tokek
  10. kadal

Demikian ulasan pengajar.co.id tentang reptil. Semoga artikel ini bermanfaat.

Baca Juga: